Penyebab Ayam Broiler Stress dan Cara Mengatasinya

Pemeliaraan ayam broiler memang memberikan jaminan keuntungan yang menjanjikan. Namun dalam perjalanannya, ayam broiler membutuhkan perawatan yang ekstra dalam proses pemeliharaannya. Hal itu disebabkan oleh ayam broiler yang memiliki genetik yang sangat rentan terhadap penyakit sehingga peternak perlu memiliki kepekaan terhadap perubahaan kondisi lingkungan di sekitar daerah pemeliharaan. 

Stress merupakan kondisi yang sering menimpa ayam broiler. Stress dapat disebabkan oleh banyak faktor, seperti faktor internal di dalam kandang maupun kondisi eksternal dari luar kandang. Apabila ayam broiler terserang stress, maka bisa dipastikan hasil panen tidak bisa berjalan mulus. 

Kenali ciri-ciri ayam broiler yang sedang stress untuk mempermudah kamu dalam menentukan proses penanganan seperti di bawah ini:

  • Ayam terlihat lebih gelisah dan tidak aktif di dalam kandang
  • Ayam sering membentangkan sayap untuk menyesuaikan metabolisme tubuh
  • Ayam sering terlihat banyak minum
  • Nafsu makan ayam menjadi menurun
  • Proses respirasi ayam menjadi lebih cepat

Ayam yang stress dalam kondisi normal maka masih bisa ditoleransi. Apabila ayam yang stress sudah dalam fase yang akut dan ekstrem sudah dipastikan ayam akan mudah mengalami penurunan bobot badan yang signifikan bahkan mengalami kematian. 

Berikut ini beberapa hal yang menyebabkan ayam broiler mengalami stress

  • Perubahan cuaca secara tiba-tiba

Perubahan cuaca yang terjadi secara tiba-tiba membuat metabolisme ayam tidak siap sehingga membuatnya bekerja lebih cepat untuk menyesuaikan dengan kondisi lingkungan. 

Stress akibat perubahan cuaca sering dialami oleh ayam yang berada di dalam kandang open house, sedangkan ayam yang dipelihara di dalam kandang closed house tidak begitu terpengaruh oleh adanya perubahan kondisi lingkungan. 

  • Kondisi bising dan lalu lintas terlalu dekat dengan kandang

Kondisi lalu lintas yang terlalu dekat membuat ayam stress. Hal itu karena ayam broiler merupakan makhluk yang sangat peka terhadap kondisi lingkungan. Apabila lalu lintas keluar masuk kandang terlalu sering, maka bisa menyebabkan ayam mengalami kebingungan dan stress. 

Selain itu, adanya kebisingan yang terlalu dekat dengan kandang juga berdampak negatif terhadap performa ayam broiler. Peternak lebih disarankan untuk menempatkan kandang yang jauh dari kebisingan, seperti area perkotaan dan jalan raya. 

  • Terserang penyakit

Ayam broiler yang stress dapat disebabkan oleh penyakit yang menyerang mereka. Ayam yang terserang penyakit cenderung akan lebih mudah menularkan penyakitnya ke ayam broiler lainnya. Peternak perlu antisipasi dan selalu melakukan monitoring untuk memastikan bahwa ayam broiler dalam kondisi yang prima dan tidak terserang penyakit. 

  • Manajemen pemeliharaan yang tidak sesuai

Proses pemeliharaan yang tidak tepat dapat berdampak buruk terhadap performa bahkan ayam bisa saja mengalami stress. Pemberian komposisi ransum yang tidak tepat di setiap fase umur produksi juga berdampak buruk terhadap performa ayam broiler. 

Ayam broiler ketika beranjak usia dewasa hingga panen membutuhkan imbangan energi dan protein yang berbeda. Sehingga peternak harus memperhatikan secara detail terkait kebutuhan pakan di setiap fase pemeliharaan ayam broiler. 

  • Densitas terlalu padat

Kepadatan di dalam kandang dapat membuat kondisi sirkulasi udara akan lebih cepat terganggu. Flok yang terlalu padat menyebabkan ayam akan membutuhkan energi berlebih untuk berkompetisi mendapatkan temperatur dan kelembaban sesuai dengan kebutuhan mereka. Akibatnya, energi ayam yang tidak mencukupi akan menyebabkan ayam mengalami stress bahkan mengalami penurunan produksi yang signifikan. 

 

Beberapa langkah berikut ini bisa membantu kamu untuk mengantisipasi dan mengatasi ayam yang mengalami stress

1. Pemilihan lokasi kandang 

Pemilihan lokasi kandang yang tepat sangat penting untuk dipertimbangkan secara matang. Kandang sebaiknya berada jauh dari pemukiman dan tidak berdekatan dengan area jalan raya maupun tempat kontruksi. 

Lokasi kandang harus mempertimbangkan ketersediaan air di sekitar kandang. Lokasi kandang yang baik adalah lokasi yang memiliki kuaitas udara dan lingkungan yang dapat mendukung operasional kandang selama proses pemeliharaan ayam broiler. 

2. Manajemen pemeliharaan

Manajemen pemeliharaan dapat mencakup mulai dari proses pemilihan bibit yang berkualitas hingga proses penanganan ternak selama pemeliharaan. Hal terpenting dari manajemen pemeliaharaan yang baik adalah dengan mengetahui kebutuhan ayam di setiap fase pemeliharaan, yaitu fase starter (0-7 hari), fase grower (8-21 hari), fase finisher (22-35 hari). 

3. Manajemen pakan

Manajemen pakan berkaitan dengan formulasi ransum yang diberikan agar selalu disesuaikan dengan imbangan energi dan protein di setiap fase pemeliharaan. Hal terpenting yang perlu diperhatikan adalah peternak diwajibkan mengetahui kebutuhan energi dan protein di setiap fase pemeliharaan. Dengan begitu, ayam broiler dapat selalu tercukupi kebutuhan produksinya sehingga menghasilkan bobot panen yang maksimal. 

4. Biosekuriti yang tepat

Manajemen biosekuriti sangat penting untuk diperhatikan. Mulai dari akses masuk ke dalam kandang dan melakukan pembatasan sosial siapa saja yang bisa masuk ke dalam kandang untuk mengantisipasi penyakit agar tidak dapat masuk ke dalam kandang. 

Selain itu, sebelum masuk ke dalam area kandang ada baiknya selalu mengutamakan dipping untuk memastikan bahwa area kandang selalu dalam kondisi yang bersih dan terhindar dari carier pembawa penyakit. 

5. Manajemen penyakit

Ada baiknya selalu tersedia tempat khusus untuk culling ayam yang terkena penyakit. Proses culling dapat dilakukan dengan memisahkan individu yang terserang penyakit agar tidak bergabung dengan komunal ayam broiler yang sehat. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *